Saturday, 14 April 2018

Bab 21 : selamat tinggal kenangan

5:19 am

Tamat sudah cerita aku sebagai student praktikal di tomodachi. Allahu rasa sayang nak tinggal kan kenangan-kenangan di sini. Walau mcm mana sekalipun, hidup perlu diteruskan. Lumrah kehidupan kita ni, ada manusia yg dtg dan ada manusia yg pergi. Harap-harap hubungan tu tak terhenti di situ. Semoga ukhwah ini terjalin sampai bila-bila even jarak antara kita tu jauh.

Lagi beberapa jam, aku dgn housemate akan berpisah and teruskan dgn haluan hidup masing-masing. Even kita punya haluan hidup masing-masing, aku harap kita still kawan and ingat antara satu sama lain. Walau jarak memisahkan, namun doa-doa kita itu saling mendekatkan. insha Allah..

Aku banyak belajar dari pengalaman. Makin ramai org baru yg hadir dalam hidup kita, makin banyak yg kita belajar.  Percaturan Allah itu yg indah-indah belaka. Jangan mempersoalkan kerja Dia.

Lepas ni, aku bakal melangkah ke dunia yg aku rasa makin banyak cabaran. Allah! getar hati ni bila duk teringatkan hal tu. Mampu ke aku? Kuat ke aku? Wallahu a'lam. Aku sendiri tak tahu sampai mana je aku mampu. Insha Allah, aku tak kan kecewakan insan insan yg selama ni sentiasa support aku, ma surga (ibu ayah).

hanya itu kot luah hati aku pagi ni. Moga-moga seketul atul ini diberi kelapangan masa utk meluahkan ayat-ayat jiwa di blog ni. insha Allah..

Salam sayang utk semua 🍁💕

Sunday, 11 March 2018

Bab 20: Lepas ni apa?

Assalamualaikum..

Hari isnin yang lesu hm nasib lah demam semalam tak sampai ke harini kalau tak memang aku tak pergi kerja. Tapi memang ramai orang, bila hari isnin je rasa tak bermaya hahaha org kata monday blues 😄

What is the meaning of "Monday Blues"?
- The low-spirited, cool, annoyed, sad, unlucky mood of those workers, students, or employees who feel that a mundane, difficult, unexpected Weekday is arriving to force them into going back to work, killing their joys and annoying them.

Haaa hadam maksud tu baik baik ye. Maksud tu aku tanya mr.google hahahaha

Lagi sebulan habis lah praktikal aku ni. Pagi tadi ada lah cakap cakap sikit dengan officemate aku ni, lepas habis praktikal nak buat apa. Aku ada discuss dengan parents pasal ni, memandangkan aku anak sulung and dah sampai masanya untuk aku start berbakti untuk family sebelum terlambat. Aku act berbelah bahagi, nak kerja terus atau sambung study (degree). Tapi atas nasihat dan buah fikiran lecturer and kawan kawan, better aku terus kerja and buat degree lepas dah 2 atau 3 tahun pengalaman bekerja. Then buat part time belajar (degree).

Bukan apa, tujuan nya bila aku terus bekerja, aku boleh jimat masa. Aku nak merasa bagi duit dekat ibu ayah. Bagi duit belanja dekat adik adik. If aku sambung study terus lepas habis degree ni, belum tentu sempat ibu dengan ayah merasa duit dari aku. Sebab apa aku ckp tak sempat? sebab lecturer aku ckp, "tak mustahil time kau tengah study, time tu orang datang masuk minang. Tak kan cantik-cantik, comel-cemol mcm ni takda yang nak. Haaa dah tu bila kau nak merasa ada duit sendiri and bila nak berjasa pada parents korang?" haaa tu apa yang lecturer aku ckp lah. Bila fikir balik, ada betulnya juga kan. Dengan ekonomi malaysia sekarang yang hm nntah lah aku tak tahu nak ckp sbb aku bukan nya pakar ekonomi 😅 Lagipon aku anak sulung and aku tak patut jadi selfish. Maksud selfish aku dekat sini is, aku belajar dah tentu tentu parents aku support lagi sedang kan adik adik aku yang lain pon nak study juga so better aku bagi dorang peluang untuk sambung study pula. 

Lecturer aku ada pesan, kalau kau nak sambung study lepas ni, cuba seeloknya jangan bebankan mak ayah korang dah. Even though mak ayah korang kaya sekalipun. 

So now aku nekad untuk cari kerja yang terus menjamin masa depan aku. Pasal sambung study tu, aku akan usahakan selepas aku dah ada kerja yang stabil and pengalaman. Insha Allah, aku yakin yang Allah itu akan bantu hambaNya yang berniat baik. Rezeki Dia tu luas, rezeki kita semua ni dah tertulis di lauh mahfudz.

So lepas dah habis praktikal ni memang aku kena gagahkan diri untuk buat lesen and cari kerja. Ayah lah orang yang paling paling paling paling nak sangat tengok aku genggam ijazah tapi bila aku dah ckp mcm ni and bagitau keputusan aku lepas habis praktikal ni. Dia akur and sokong apa je pilihan aku. Alhamdulillah..

So harap harap apa yang aku membebel pepanjang ni, dapat bagi sedikit idea pada sesiapa yang tengah buntu and takda siapa nak bagi advise tentang permulaan masa depan korang. But you have to remember, tak semua orang nasib dia sama. Percaya pada kebolehan diri juga. If you think you can do, go on! jangan ikut orang.

Mulakan dengan niat and redha mak ayah itu penting.
 

Thursday, 8 March 2018

Bab 19 : Jumaat

Assalamualaikum..

Sekejap je rasa dah bulan 3. Pejam celik pejam celik dah tinggal berapa hari je lagi "masa" untuk aku habiskan praktikal dekat syarikat buku ni. Banyak pengalaman baru yang aku dah jalani semasa praktikal aku dekat sini. Jumpa kawan kawan baru. Ya Allah aku tak pernah terfikir yang hidup aku akan jumpa dengan orang orang yang jumpa sekarang. Banyak benda baru yang mereka ajar pada aku.

Terima kasih rabb, kerana Kau mempertemukan aku dengan hamba hamba Mu yang baik dan sudi terima aku dalam hidup mereka. Bila dah habis waktu intern ni, sumpah aku akan rindukan kenangan kenangan kebersamaan kita. Haih....
Sentiasa ingat yang satu ni "kau kena sentiasa bersedia dengan sebuah pertemuan. kerana setiap pertemuan itu pasti akan ada perpisahan" hahaha dah kenapa atul?!... hari jumaat yang penuh barakah ni kau nak syahdu syahdu lak? *tepuk dahi* hahaha

Harini takda sekolah untuk kami pergi menjual, so duduk ofis lah jumpa dayah cikibum. Rindu dayah! selalu tinggal dia dekat ofis sorang sorang sebab aku dengan ain pergi menjual buku dan buat beberapa program dekat sekolah sekolah yang menjemput mbc untuk hadir ke sekolah mereka bagi pelancaran nilam. Hmm kalau nak cerita pasal kerja di luar kawasan ofis ni, memang banyak sangat cerita cerita menarik hahaha tapi banyak yang jadi spontan and aku dah lupa. Next time, kalau aku ingat insha Allah aku cerita.

Start dari kerja luar ni lah, aku makin kenal dengan orang baru and makin rapat dengan dorang. Banyak benda aku belajar dari dorang. Sikap dorang yang tak mudah putus asa untuk cari duit tu. Persahabatan dorang. em macam macam lah. So.. itu je kot aku nak share harini. Insha Allah ada masa nnti aku update blog lagi. Bye!

love atul

Sunday, 4 February 2018

Bab 18: Lif

Assalamualaikum..

Pagi isnin yang hambar. Pagi pagi aku, ain dan dayah dah sangkut dalam lif. Ya Allah dugaan nya, lama pula tu hahaha nasib baik boleh buka tapi lif tu buka di tingkat G. Penyudah kami naik ofis guna tangga je hahaha apa lah nasib.

Sampai tingkat 1, pakcik yang mop lantai tu gelakkan kitorang je hahaha kelakar juga lah rasanya. Tapi apa yang menyeramkan, ain dengan dayah baru balik beli nasi lemak, tengok tengok lif out of service and lif tu terjatuh bawah tingkat G. Kiranya lif tu jatuh kebawah terus. pintu lif dekat tingkat G tu terbuka, boleh nampak lah lif tu jatuh ke bawah tanah tu. uish nasib baik Allah selamatkan gadis gadis mbc pagi tadi. Kalau tak, tak tahu lah apa nasib kami sbb bos takda seminggu (ada urusan di jepun), faiz, abang hanis dgn irs pergi menjual buku di sekolah.

Haih tak boleh bayang mcm mana kalau kitorang yang tersangkut dalam lif tu. Alhamdulillah tak jadi apa apa dekat kitorang mahupon orang orang lain yang satu bangunan and yang menggunakan lif ni. Tapi fikir gak nnti mcm mana nak angkat bawa turun buku buku ni. Guna tangga? serius ah? hahaha ya Allah Kau permudahkan lah segala urusan kami.

Takda apa sangat pon yang nak diceritakan harini. Mungkin esok dah tak sunyi kot sbb esok cikmad dah masuk kerja. Urusan nya di jepun dah settle. Flight dia pukul 12 malam ni and esok terus dia nak gerak g sekolah untuk sesi menjual buku. Hopefully semua nya berjalan dengan lancar, insha Allah. Aamiin...

Thursday, 1 February 2018

Bab 17: Sendirian di Ofis

Salam Jumaat semua..

Hari ni aku masuk ofis agak awal. Pukul 7 tak silap aku, aku masuk ofis sorang sorang je harini. Faiz dah takda dekat ofis masa aku sampai. Dia dah gerak dengan abg hanis g menjual dekat sekolah harini. Ain dan dayah pon ikut abg hanis n faiz menjual harini sbb dayah nak kan pengalaman menjual buku di sekolah. Memandangkan dayah belum pernah menjual buku di sekolah so dia turun padang lah dengan ain harini. Kebetulan sekolah dekat je, so dayah drive ke sekolah tu sendiri.

And now... aku seorang diri je dalam ofis ni. Buku yang nak di hantar ke terengganu aku dah pack siap siap pagi tadi sbb katanya nak hantar ke ktmd ptg ni. Aku bosan duduk ofis sorang sorang ni dengan takda kerja nya, aku tak tahu nak buat apa. Kalau buat apa apa kerja nnti takut memandai pula jadinya.

So aku layan nasyid raihan jelah. Rindu juga bila ingat balik kumpulan raihan ni. Sebab zaman kanak-kanak aku dulu, aku membesar dengan lagu lagu and doa doa dari kumpulan nasyid tu. Ingat lagi dulu kalau masuk kereta mesti ibu pasang cd raihan tu. Tapi tadi, aku scroll twitter nampak lah salah sorang ahli kumpulan nasyid tu, Nazrey raihan. Ya Allah beza sangat muka dia, hampir tak kenal. Sekarang dia stay sabah and buka madrasah dekat sana. Suara dia masih sama mcm dulu. Allahu nak menangis rasa dengar dia nyanyi balik lagu iman adalah mutiara tu.




Wednesday, 31 January 2018

Bab 16: Jual Buku Di Bandar Kajang

Dalam hujan renyai renyai, aku dengan beberapa staff yang lain telah menyahut cabaran COO kami iaitu menjual buku di bandar kajang dengan bekalan 20 buah buku setiap seorang. Dari aktiviti tu, aku dapat rasa mcm mana orang yang menjual atau peminta peminta sedekah yang datang untuk menjual atau meminta sedikit sumbangan. Ya Allah kental nya hamba hamba Mu yang nasib sebegitu.

Mental kena kuat lah time menjual di bandar kajang tu sebab tak semua orang ada masa untuk dengar penjelasan kita atau untuk tahu apa produk yang kita jual. Di bandar kajang tu juga tak ramai orang. Kebanyakan orang warga asing. Memang mereka tak berminat lah dengan buku-buku kitorang jual.

Tapi alhamdulillah kami dapat jual beberapa buah buku. Kami pergi 5 orang dan seorang lagi COO kami. Jadi kami dikehendaki berpecah untuk mencari pelanggan masing masing. Abang hanis dan faiz bergerak sekali, Ain dan dayah bergerak sekali. Aku bergerak sendiri dan kami di pantau oleh irs, iaitu COO kami yang telah dipertanggungjawab kan untuk memantau pergerakan kami.

Semasa aku sedang berjalan sambil sepasang mata ni liar perhatikan gelagat manusia sekeliling, ada sebuah kereta proton wira warna kuning berhenti depan aku. Masa tu aku nak melintas jalan dan time tu juga jalan tu agak sesak. Aku perasan tiga orang lelaki dalam kereta proton wira kuning tu sedang tenung ke arah aku dan sambil mulut mereka terkumat kamit. Aku sendiri tak tahu apa yang mereka katakan sesama mereka. Aku pon tanpa membuang masa teruskan niat aku untuk melintas ke seberang tanpa mempersoalkan lagi tentang lelaki dalam kereta wira kuning tu.

Bila dapat jual satu buku, rasa agak semangat untuk terus menjual. Sebelum dapat jual satu buku tu, rasa dia macam nak balik ofis dah. Dah bosan, penat lagi dengan jalan and bawa buku buku tu tapi takda siapa pon nak beli. Pengalaman yang jarang jarang berlaku dalam hidup aku and alhamdulillah aku dapat laksanakan nya dengan sebaik mungkin.


Thursday, 25 January 2018

Bab 15: Life

Bila usia kita makin menigkat dewasa, banyak betul halangan dan rintangan yang bakal kita hadap. Kalau diberi peluang dan ruang untuk aku undur kan semula masa tu ke belakang, haih indahnya lah dunia. Aku nak je jumpa diri aku masa umur 5 tahun ke 6 tahun ke 7 tahun ke, untuk aku bagitahu diri aku bahawasanya tersangat lah banyak liku liku kehidupan yang diri ni bakal tempuh. Tapi tu semua angan angan aku yang tak masuk akal.

Hidup ni macam dalam drama. Tapi sememangnya kita ni manusia adalah pelakon di pentas dunia. Allah dah sediakan pentas, jadi pandai pandai kita lah nak gunakan pentas panggung tu dengan cara yang macam mana.

Dalam masa aku praktikal ni, banyak juga lah perkara yang aku fikir and yang terjadi. Ada perkara yang aku share dgn ibu ayah tapi ada perkara tu yang aku terpaksa rahsia kan sebab taknak buat mereka risau. Perkara yang aku rahsia kan dari ibu ayah tu takda lah aku pendam sendiri, ada juga aku share dengan AHSH. But sometime tu menyakitkan hati juga lah share dengan diorang. Ada je benda yang nak dibahankan. Tapi dengan diorang jelah aku boleh luahkan segala benda yang aku rasa selepas dua susuk tubuh yang aku paling sayang dalam dunia ni iaitu ibu dan ayah.

Lagi dua bulan lebih untuk aku settle kan diploma ni. Pehtu aku sendiri tak tahu nak buat apa and apa nasib aku lepas ni. Hm semuanya aku serahkan pada Dia sang penentu takdir.